Lukisan Belanda

Medan gandum hijau dengan Cypress, 1889, Van Gogh

  • Pengarang: Vincent van Gogh
  • Muzium: Galeri Nasional di Prague
  • Tahun: 1889
  • Klik imej untuk membesarkan

Penerangan gambar:

Medan gandum hijau dengan Cypress - Van Gogh. 1889. Minyak di kanvas. 73.5x92.5
Lukisan Van Gogh "Padang gandum hijau dengan cemara" Ia ditulis semasa dia tinggal di Hospital St. Paul untuk Mental Sick di SenRemie, di mana dia tinggal selama hampir setahun. Pada awal bulan Jun 1889, Dr. Peyron membenarkan artis untuk melangkah keluar dari pagar taman dan menulis di sekitar biara Saint-Paul. Van gogh, kerinduan untuk "menghiburkan seni", mula menggambarkan landskap yang indah: kebun zaitun, pohon-pohon cemara yang disemai dengan ladang gandum. Dia terutamanya menyukai Cypresses, menaikkan mahkota mereka ke langit, mirip dengan bahasa-bahasa hitam berkedut api. Van Gogh mula hampir memperkenalkan cypresses ke imej alam selatan, dengan mengatakan bahawa mereka adalah "ciri yang paling ciri landskap Provençal." Walau bagaimanapun, para penyelidik kreativiti pelukis menerangkan ketagihan ini dengan fakta bahawa pokok-pokok ini di Mediterranean sejak zaman purba adalah tanda kesedihan dan kematian. Lukisan 1888-1889 dikurniakan simbolisme khusus gambar yang dikaitkan dengan pandangan dunia tertentu Van Gogh dalam tempoh ini.
Artis membahagikan ruang kanvasnya ke dua dunia yang bertentangan dan berinteraksi - "utara" dan "selatan", dan tafsiran objek dan warna mula mematuhi pemisahan ini. Malam, puncak (langit), kematian, siprus, hitam, biru gelap dan nada kuning terang sesuai dengan selatan. Ke utara, bawah (bumi), kehidupan, padang, warna hijau dan biru. Kebanyakan unsur-unsur ini terdapat dalam gambar "Medan gandum hijau dengan siprus", contohnya, menunjukkan bagaimana siluet gelap siput naik di tengah-tengah medan gandum yang berakar dari angin. Meningkat dari bumi, dia, seperti monumen yang meletup purba, menghubungkan lautan yang gemetar hijau, sedikit tersentuh dengan telinga gandum emas dengan langit yang dahsyat sebelum hujan. Beban semantik baru mengubah cara artis yang melukis. Menolak pengajaran-pengajaran klasik yang dipelajari di Arles, Van Gogh kembali kepada ciri ekspresi karya awalnya. Bentuk-bentuk dalam gambar menjadi tegas dramatik, ditenggelamkan dalam pergerakan tunggal, mereka tertakluk kepada irama tegang.

Lukisan oleh Vincent van Gogh
Gadis putih
Cypress trees
Tawanan berjalan
Landskap di Auvera selepas hujan
Kebun anggur merah di Arles. Monmajor
Arles Ladies (Mengingati taman di Etten)
Arlesianka. Potret Madame Zhinu
Bunga matahari
Malam berbintang
Kafe teres malam
Potret Dr. Gachet
Kafe malam
Mawar merah jambu
Bilik tidur di Arles
Pemakan Kentang

Tonton video itu: Suspense: The 13th Sound Always Room at the Top Three Faces at Midnight (Oktober 2019).

Загрузка...